Halalin atau Tinggalin ?



Sahabat wedding, memilih pasangan hidup tentu tidak semudah membalikkan kedua telapak kaki, eh telapak tangan maksudnya. :v Itulah sebabnya hampir sebagian orang tua kita memberi kebebasan paten mengenai pasangan yang akan kita pilih. Kecuali pada zaman dahulu ya, itu lain lagi ceritanya. Memilih pasangan ibarat kita memilih pakaian di sebuah mall besar. 

Hal yang menjadi pertimbanggan untuk baju kita adalah ukuran yang pas, bahan baku nya, harganya, dan tentunya selera kita masing-masing. Yang unik ketika kita memilih baju adalah kadang kala kita lebih memilih mencari baju di toko yang jauh, ada juga yang hanya melihat-lihat disekitar toko yang terdekat sudah menenmukan baju yang cocok. Yang lebih miris udah keliling-keliling toko tapi gak ada satu pun baju yang pas. Akhirnya dia pulang dengan tangan hampa. Cieeeeeee yang jomblo bacanya kok sambil nangis :v 

Sama hal nya dengan memilih jodoh. Memilih pasangan tentunya harus sesuai dengan keinginan kita. Dari mulai bentuk fisik, cara dia berbicara, sampai menemukan hobi / kesukaan yang sama.  Mungkin itulah sebabnya ya kita perlu waktu yang cukup lama untuk saling mengenal satu sama lain. Ya, pacaran menjadi jalan yang ditempuh bagi kebanyakan orang untuk memilah dan memilih pasangan.

Tapi hati-hati yah sahabat, ada begitu banyak hati yang jatuh saat pacaran. Ada banyak harapan yang dikecewakan, ada banyak pula janji manis yang hanya sekedar menjadi cerita kosong. Semua itu karna mereka berada di zona nyaman masa-masa pacaran. Nyaman nya dapet perhatian, di antar jemput gratis, traktiran tiap malam minggu, jalan-jalan bareng di awal bulan, dan vidio call setiap saat. 

Khusunya buat kaum hawa, kalo kamu merasa beruntung pacar kamu setia setiap saat mantengin gadget buat ngebales chat kamu, atau dia yang selalu ada buat anter jemput kamu kemana pun kamu mau, ada baiknya kamu tanya deh kapan dia siap nikahin kamu ? Walau pun gak pantes juga sih kamu minta dinikahin, karna wanita itu prinsipnya menunggu. Menunggu pria yang siap nikahin kamu. Kalo pacar kamu belum juga siap nikahin kamu padahal kamu udah ngejalanin pacaran selama 100 tahun, hmmmm udah deh tinggalin ajah..!!!

Karna lelaki yang bener-bener sayang  adalah dia yang "siap" halalin kita. Bay de wey, bukan yang "berani" halalin kita yah .  Kenapa? Karna kalau yang hanya sekedar berani halalin cuman butuh modal nahan degdegan pas ijab qabul ajah. Selanjutnya bingung deh mau gimana ? Nah carilah pria yang "Siap" Halalin kamu. Emang seperti pa sih kriteria pria yang udah siap halalin kita ? Berikut ciri-cirinya.. Cekedot..

Pria yang siap nikahin kamu ciri-cirinya memiliki 3S 1U :

1. Siap 








No comments :

Post a Comment